Karya Seni Montase: Pengertian, Sejarah & Contoh

Fungsi-Karya-Seni-Montase

Karya Seni MontaseSeperti yang kita ketahui masa kanak-kanak adalah masa di mana anak-anak bermain dan bersenang-senang.

Seorang anak bisa sangat bersemangat melakukan hal-hal yang disukainya, termasuk menggambar dan mewarnai.

Ketika anak-anak melukis, mereka akan mencoba mengeksplorasi keingintahuan mereka tentang berbagai gambar dan warna, menggabungkannya, dan kemudian menjadikannya karya montase yang indah sesuai dengan kesukaan mereka.

Salah satu unsur seni lukis adalah seni montase.

Ketika Anda berada di taman kanak-kanak, seberapa sering guru Anda mengajari Anda menggunakan teknik perekat untuk membuat karya seni montase ?

Biasanya kesenian ini mengajarkan kita untuk memotong kertas dan menempelkannya sesuai template gambar yang tersedia. Nah, seni sederhana ini sering disebut seni montase.

Montase adalah karya seni yang menggabungkan gambar dari berbagai sumber untuk membentuk karya seni baru.

Contoh sederhana, montase adalah seni merekatkan banyak gambar menjadi satu dan membentuk komposisi baru.

Meski terkesan sederhana, montase kerap dijadikan pelajaran khusus dalam mengembangkan kreativitas anak sekaligus melatih motorik halusnya.

Kedua hal itu jelas penting, sehingga tumbuh kembang otak kanan anak berkembang untuk hal-hal di ranah seni.

Photomontage telah menjadi kreasi artistik yang populer dari waktu ke waktu. Lebih lanjut, montase merupakan bisnis unik yang memiliki banyak fungsi, antara lain fungsi psikologis dan sosial dan masih banyak lagi.

Ingin mempelajari lebih lanjut tentang apa itu karya seni montase? Kami mengulas definisi, karakteristik, dan teknik pembuatannya dalam pembahasan berikut.

Definisi Karya Seni Montase

Montase berarti menyatukan bagian-bagian dari sebuah gambar dan kemudian merekatkannya dalam wadah yang sama untuk membentuk makna pada gambar baru.

Inilah perbedaan antara kolase dan montase. Anda dapat mengambil gambar dari majalah atau koran sebagai bahan montase dan menempelkannya ke area lain untuk menciptakan makna baru.

Kata “montage” berasal dari bahasa Inggris yaitu “montage” yang berarti teknologi tempel.

Jika melihat KBBI (Kamus Besar Bahasa Indonesia), istilah “montase” diartikan sebagai “susunan gambar yang merupakan hasil pencampuran unsur-unsur dari sumber yang berbeda” atau “kumpulan gambar”.

dan menghubungkan unsur-unsur dari berbagai sumber untuk menciptakan bentuk dengan ide-ide baru, dan menurut Sumanto (2005),

Montase adalah karya seni terapan yang terbuat dari fragmen foto atau fragmen berbasis gambar.

Sejalan dengan itu, Ayu (2017) juga mengungkapkan pengertian montase, yaitu gabungan imaji yang dihasilkan dengan menggabungkan unsur-unsur dari beberapa karya.

Seringkali seni montase ini dipadukan dengan tema-tema yang sudah ada seperti pedesaan, gunung, sungai, rumah.

Nah, dari template tema atau foto yang ada, kita perlu memotong kertas atau foto menjadi bentuk apapun dan menempelkan lem pada template gambar.

Nah kegiatan melukis dengan teknik montase ini sering dilakukan oleh anak TK untuk mengembangkan motorik halusnya sekaligus melatih kreativitasnya.

Untuk melakukan kegiatan persepsi semacam ini, tentunya harus ada pengajaran dan pengawasan guru. Bahan dasar yang digunakan untuk operasi perakitan ini seringkali menggunakan bahan dari lingkungan sekitar.

Sebut saja kertas foto, majalah bekas, koran, kertas kado, kertas poster, dan lainnya.

Jadi melakukan kegiatan perakitan ini juga mengajarkan anak-anak untuk menggunakan bahan-bahan yang ada di sekitar mereka untuk mendaur ulang sebuah karya seni.

Jika montase ini dikembangkan lebih lanjut tentu saja dapat menjadi sebuah karya seni yang lebih besar dan sering dikaitkan dengan seni lukis, dekorasi, kriya, relief dan pahatan.

Dalam proses perkembangannya, montase semacam ini sebenarnya hanya karya dua dimensi, namun kini sudah merambah menjadi karya tiga dimensi.

Kegiatan melukis dengan teknik montage semacam ini, jika diterapkan pada anak usia prasekolah, dapat digunakan sebagai permainan, memotong kertas yang telah disiapkan menjadi potongan-potongan kecil sesuai kreativitas anak, dan membiarkan anak menikmatinya.

Setelah itu, anak-anak juga belajar cara menempelkannya dengan rapi pada pola yang telah disiapkan.

Menurut Susanto (2012), montase adalah memotong objek-objek gambar dari berbagai sumber, kemudian menempelkannya pada sebuah bidang sehingga menjadi satu kesatuan karya dan subjek.

Sejarah Karya Seni Montase

Photomontage adalah salah satu bentuk seni paling populer dan populer saat ini. Tapi montase tampaknya bukan seni baru. Padahal, karya montase memiliki sejarah panjang.

Menurut berbagai sumber, seni montase sudah dikenal sejak tahun 1923.

Teori montase pertama kali dikemukakan oleh produser film Rusia, Sergei Eisenstein. Sergei Eisenstein menerapkan pengeditan pada filmnya The Glove Diary (1923) dan The Battleship Potemkin (1925).

Sergei Eisenstein, seorang pria terlatih teater dengan pencapaian artistik tinggi. Ia mencoba menerjemahkan gagasan Griffith dan Karl Marx ke dalam pengalaman pemirsa.

Dari situ, Eisenstein mengembangkan teori penyuntingan film, memandangnya sebagai konflik antara citra dan pemikiran.

Pada tahun 1929, Eisenstein menjelaskan teori daya tarik editorialnya dalam sebuah esai berjudul Beyond the Lens.

Eisenstein juga menyamakan montase dengan hieroglif Jepang. Eisenstein berhasil menunjukkan bahwa dua simbol dapat digabungkan untuk menciptakan makna baru.

Seiring berjalannya waktu, kliping kini bisa diaplikasikan ke berbagai media, tidak hanya film. Dan lukisan dan fotografi.

Teknik Menggambar Montase

Dalam proses produksinya dapat digunakan dua teknik yaitu teknik foto dan teknik kolase manual.

1. Teknik fotografi

Metode ini merupakan kombinasi dari beberapa frame atau gambar tunggal, seperti lanskap, hewan, atau manusia.

2. Kolase Manual

Dalam metode ini, bagian-bagian gambar disusun pada suatu bidang untuk menampilkan pesan atau subjek tertentu.

Seringkali, saat menggunakan teknik finishing manual, fokus hanya pada informasi visual. Namun, tidak apa-apa untuk memperhatikan keharmonisan dan keharmonisan gambar, bukan?

Menggambar montase sangat mudah. Yang Anda butuhkan hanyalah gambar yang dapat Anda potong dan tempel dari koran, majalah, atau buku.

Potong bentuk yang sudah disiapkan sesuai dengan bentuknya, usahakan untuk memotong sekompak mungkin.

Gunakan lem kertas untuk menempelkan bentuk ke kertas konstruksi. Gambar-gambar disusun sesuai dengan kreativitas Anda sendiri.

Idealnya, gambar-gambar tersebut saling terkait dan dapat dipadukan agar terlihat artistik dan bercerita.

Sebagai langkah terakhir, agar lebih cantik dan menarik, gunakan pensil warna, krayon atau spidol untuk menambahkan warna atau pola untuk melengkapi montase.

Fungsi Karya Seni Montase

Dalam setiap karya seni, bagi yang mengkaji dan mempelajarinya pasti memiliki beberapa manfaat atau fungsi, diantaranya karya seni montase yang memiliki beberapa fungsi sebagai berikut:

1. Fungsi Edukasi

Fungsi pertama adalah pendidikan, penerapannya dalam kehidupan dapat membantu anak mempelajari hal-hal baru dengan lebih mudah dan mendukung perkembangan pribadinya.

Meliputi fungsi fisik, kemampuan mental, emosi, absorptivitas, kreativitas dan keindahan citra.

Kreativitas membangun sangat dapat membantu anak mempelajari hal-hal baru dengan lebih mudah, mendukung perkembangan pribadi anak seperti fungsi fisik, kemampuan berpikir, kemampuan emosional, kemampuan penyerapan, kreativitas dan keindahan gambar.

2. Fungsi Praktis

Selain itu, fungsi kedua adalah untuk mendukung pendidikan. Kain perca ini juga memiliki fungsi praktis dan dapat menumbuhkan kecintaan terhadap keindahan alam, terutama jika menggunakan benda sehari-hari untuk membuat komposisi atau dekorasi.

Selain sebagai alat bantu visual, quilt ini memiliki fungsi praktis dan dapat menumbuhkan kecintaan terhadap keindahan alam, terutama saat menggunakan benda sehari-hari untuk membuat komposisi atau dekorasi.

3. Fungsi Ekspresi

Dengan menggabungkan berbagai gambar garis, tekstur, bentuk, dan warna, Anda dapat membentuk ekspresi untuk mengekspresikan imajinasi, pengalaman, dan ide yang tidak Anda miliki.

Setelah Anda mempelajari teknik montase, ada banyak ekspresi berbeda yang dapat membantu menggabungkan gambar dengan berbagai garis, tekstur, bentuk, dan warna.

Anda dapat membentuk ekspresi untuk mengungkapkan berbagai fantasi, pengalaman, dan pikiran Anda.

4. Fungsi Psikologis

Montase seni ini berfungsi sebagai cara untuk mengekspresikan pikiran dan perasaan serta memiliki fungsi terapeutik.

Nah, sesi ini bisa menjadi cara yang menenangkan, membangkitkan semangat, dan positif secara psikologis.

Seringkali, seseorang dengan banyak masalah emosional akan mendapatkan kembali keseimbangannya setelah menerima terapi korektif seni.

Jika tidak disadari, karya seni ini bisa menjadi sarana pengungkapan pikiran dan emosi, sekaligus fungsi terapeutik. Nah klip ini bisa digunakan sebagai sarana relaksasi, sublimasi, efek psikologis yang positif.

Biasanya, seseorang yang memiliki banyak masalah emosional akan mendapatkan kembali keseimbangannya setelah disembuhkan melalui seni montase ini.

5. Fungsi Sosial

Mereka yang mengeksekusi karya seni montase dapat memberikan peluang kerja bagi mereka yang ahli dalam seni editorial.

Di antara sekian banyak karya yang dimiliki, orang berencana untuk menciptakan lapangan kerja dan terutama memanfaatkan modal kreatif.

Bahan-Bahan yang Diperlukan Dalam Membuat Karya Seni Montase

Alat dan bahan yang digunakan untuk melakukan pekerjaan perakitan ini cukup mudah didapat, bahkan sangat mudah ditemukan, jika kita bertanya-tanya.

Jika komponen ini akan digunakan dalam bahan ajar untuk anak prasekolah, maka guru harus membimbing dan memperhatikan dengan seksama karena alat yang digunakan adalah benda tajam seperti gunting.

Meski kini sudah ada gunting khusus anak-anak yang ujungnya tidak terlalu tajam, namun penggunaannya tetap membutuhkan pengawasan orang dewasa seperti guru.

Ini adalah beberapa alat dan bahan yang dapat Anda gunakan untuk membuat karya seni montase 2D.

1. Alat potong

Alat potong yang dimaksud dapat berupa gunting, pisau dan pisau. Karena kegiatan perakitan ini dilakukan oleh anak Taman Kanak-Kanak, maka hanya gunting khusus yang didesain untuk anak-anak yang dapat digunakan.

Selain itu, saat menggunakan gunting dipercaya akan memberikan hasil yang lebih rapi. Tapi hati-hati saat menggunakan alat pemotong.

2. Perekat

Perekat yang bisa digunakan untuk membuat komponen ini adalah lem kertas agar potongan kertas mudah merekat pada template yang telah dibuat sebelumnya.

3. Kertas Warna

Kertas Sebenarnya pemilihan ukuran pada kanvas ini menyesuaikan dengan ukuran subjek montase yang ingin dibuat.

Jika peralatannya sederhana dan sesuatu yang seharusnya dilakukan oleh anak prasekolah, selembar kertas gambar seukuran buku catatan sudah cukup.

Namun, jika Anda seorang profesional, Anda bisa menggunakan ukuran A3 yang cukup besar untuk berbagai subjek.

4. Printer

Biasanya, bentuk pola gambar yang sesuai dengan objek tertentu sulit untuk digambar ulang.

Sehingga mencetaknya melalui printer tentu saja menjadi cara untuk mempermudah.

Guru taman kanak-kanak juga dapat menggunakannya, pertama-tama temukan beberapa pola gambar sederhana di Internet, lalu cetak dengan printer ini.

5. Kertas warna

Kertas berwarna opsional dapat dipotong dengan gunting dan dimasukkan ke dalam desain yang sudah ada.

Ada banyak jenis kertas berwarna, antara lain kertas krep, kertas lipat, kertas kado, kertas emas, kertas berlapis dan sebagainya.

Saat menggunakan dengan anak prasekolah, mereka sering memilih kertas krep, lipat, atau kertas kado yang mudah dijangkau.

6. Koran dan majalah bekas

Koran dan majalah lama juga dapat digunakan sebagai pengganti pemotongan dan kemudian menggabungkannya menjadi template gambar jadi.

Sebaliknya, guru taman kanak-kanak sering meminta siswa untuk menggunakan koran dan majalah bekas ini karena mereka tidak perlu mengeluarkan uang untuk membelinya.

Manfaat Karya Seni Montase

Berdasarkan apa yang dilakukan montase terhadap para penggiatnya, jelas bahwa kehadiran montase ini bisa memberikan banyak manfaat.

Untuk anak-anak, kegiatan montase ini melatih pemikiran, emosi, dan kreativitas mereka. Jika hal ini dilakukan terus menerus, pasti akan mempengaruhi kemampuan otak kanan.

Sementara bagi orang dewasa, montase juga bisa dijadikan sebagai sumber karya, karena sebenarnya bisa dikembangkan menjadi karya seni tiga dimensi. 

Jika karya seni rakitan 3 dimensi ini laku terjual, pasti akan dibanderol dengan harga tinggi.

Tujuan Karya Montase

Kegiatan melukis montase untuk anak bukan tanpa tujuan.

Tujuan utama mengajarkan komponen ini kepada anak adalah untuk meningkatkan kemampuan motorik halus anak, terutama yang berkaitan dengan gerakan jari.

Sumantri (2005) juga menyatakan bahwa tujuan perkembangan motorik halus pada anak adalah:

  • Agar anak dapat mengembangkan keterampilan motorik halus khususnya yang berkaitan dengan keterampilan motorik kedua tangan.
  • Biarkan anak  menggerakkan anggota badan, terutama yang melibatkan jari.
  • Agar anak dapat mengkoordinasikan panca indera mata dan aktivitas anggota badan.
  • Berikan anak-anak kendali atas emosi mereka, terutama dalam hal keterampilan motorik halus.

Menurut beberapa ahli, proses pembelajaran anak dalam montase sebuah karya seni memiliki beberapa tujuan, yaitu:

  • Mengembangkan sensibilitas yang berhubungan dengan respon indrawi melalui berbagai pengalaman kreatif artistik, terutama pengalaman yang sesuai dengan kepribadiannya. Dari tahap perkembangan ini kemampuan artistik anak  dapat diajarkan di semua jenjang sekolah resmi umum.
  • Merangsang pengembangan ide-ide khayali dan kemampuan untuk memunculkan berbagai ide kreatif. Ide kreatif ini dapat membantu dalam upaya memecahkan masalah narsistik atau estetis, yang  dapat dicapai melalui proses pencarian, kreativitas, dan apresiasi sesuai dengan minat dan potensi anak.
  • Mengembangkan kemampuan mengapresiasi seni, khususnya dalam konteks sejarah dan budaya. Selain itu, pembelajaran seni juga dapat meningkatkan pemahaman, kesadaran dan apresiasi anak terhadap keragaman budaya lokal dan global. Jika kesadaran ini dipupuk sejak dini,  dapat menjadi wahana pembentukan sikap toleransi dan demokrasi bersama dalam masyarakat yang majemuk ini.

Dampak dari Karya Seni Montase

Seperti yang telah dijelaskan di atas, telah terbukti bahwa membuat karya seni montase melalui perakitan sederhana mempengaruhi kemampuan motorik halus anak.

Melalui kegiatan tersebut, anak secara tidak langsung akan melalui proses berpikir dan mengembangkan kreativitasnya.

Selain itu, kegiatan memotong gambar juga memberikan dampak yang besar untuk menguji toleransi anak dan melatih kemampuan motorik jari.

Hal ini telah banyak didokumentasikan oleh banyak penelitian tentang peningkatan keterampilan motorik halus melalui kegiatan perakitan di masa kanak-kanak.

Kesimpulan yang diambil dari penelitian ini adalah kegiatan merakit ini dapat membantu anak mengembangkan penguasaan keterampilan motorik halus berupa memotong, merakit, dan mengelem.

Melalui kegiatan perakitan ini, kemampuan motorik halus anak juga dapat ditingkatkan, dan kreativitas anak juga dapat ditingkatkan.

Karena anak akan memiliki banyak pilihan gambar sebelum memotong, merangkai dan menempelkan tema untuk meningkatkan kreativitas anak.

Kesimpulan

Demikian pembahasan singkat tentang pengertian karya seni montase. Pembahasan ini tidak hanya membahas pengertian karya montase, tetapi juga sejarah awal karya seni tersebut,

Teknik fabrikasi, fungsi, jenis, manfaat, tujuan, dan implikasi bagi mereka yang mengejar karya seni montase.

Memahami makna montase karya seni rupa dapat memberikan dampak yang baik bagi kita selain mendapatkan pemahaman baru tentang dunia seni rupa,

Seni montase juga bisa membantu kita memberikan kegiatan yang bermanfaat bagi diri kita sendiri, dan juga bisa menjadi sumber mata pencaharian yang menjanjikan jika kita serius menggeluti bidang montase foto.

Berikut ulasan kembali tentang arti seni montase, bagi kalian yang ingin mempelajari semuanya

Tentang arti seni montase dan pengetahuan terkait seni lainnya, Anda dapat mengunjungi Aquapedia.id untuk mendapatkan buku terkait.